Kamis, November 20, 2008

Sarapan pagi ini, Sup Bunga Matahari


( ayik's post)

Seperti biasanya setelah beribadah shalat subuh saya mulai aktivitas keseharian sebagai FTM, dimulai dengan memasak, tentu ! ya, pekerjaan ini selalu saya prioritaskan, maklum, pengisian amunisi perut ini memang diutamakan demi keselamatan perut para anggota keluarga supaya tak berkukuruyuk sebelum waktunya makan siang tiba...

Dan pagi tadi, saya sudah niat banget bikin sup matahari favoritnya anak-anak saya (saat ini)...saya bilang, saat ini, karena makanan favorit mereka memang banyak dan seringkali berganti, kalau lagi suka satu jenis masakan tertentu, mereka akan request 'besok masak ini lagi ya,Bu...', kalau udah bosen, mereka tinggal bilang ' udah bosen ,Bu, ganti yang itu...'.

Well sebagai ibu yang manis, baik hati dan tidak sombong...( tapi ngentutan, kata ernut ),maka saya selalu berusaha memenuhi permintaan mereka. Seperti yang terjadi pagi ini adalah request Aizs kemaren malam melalui sebuah note yang ditempelkannya di softboard di dapur saya...Okelah,Nak...sepanjang Ibumu ini masih sehat dan masih kuat masak, apapun yang kalian minta pasti akan Ibu buatkan...karena Ibu cinta padamu....Yuhuu....

Nah, saya yakin kawan blogger mungkin sudah sering makan sup bunga matahari ini,tapi saya yakin belum banyak yang menyempatkan untuk membuatnya sendiri...ternyata gampang kok..., begini cara membuatnya.

Siapkan bahannya yang terdiri dari ayam tanpa tulang digiling halus dibumbu bawangputih + garam dan merica, lalu masukkan telur kocoknya. Lalu siapkan juga ubo rampe lainnya yang terdiri dari : sosis sapi/ayam diiris-iris,jagung manis di pipil, kacang polong, wortel diserut dan jamur kuping yang sudah direndam dan diiris halus. Gampang kan ?


ini adalah bahan isi daripade sup matahari itu...



mendadar telur standar...


Langkah selanjutnya, kita buat dadar telurnya sebagai kulit sibunga matahari. Begono cara membuat dadar telurnya, yang tipis-tipis ajah, jangan terlalu garing, supaya tidak pecah saat diisi....
Kalau dadar telur sudah siap, tinggal kita susun aneka isian bunga mataharinya, begini nih...

komposisi isi bunga matahari sebelum diberi ayam giling

Dan ini adalah komposisi isi bunga mataharinya, perhatikan susunannya, ditengah2 letakkan irisan sosis sebagai bunga sarinya ya..., lalu ada jamur kuping (hitam), kacang polong, jagung manis dan wortel yang sudah diserut. Lebih enak lagi kalau ditambahkan keju parut...



setelah ditemplokkan sesendok ayam giling berbumbu...

Lalu letakkan sesendok adonan ayam giling diatas komposisi sayuran seperti ini...


Kemudian, lipatlah kulit telurnya...eh...dadaran telur nya seperti kita melipat amplop...Sudah bisa ? pinter....!

Sudah selesaikah ? belum dong, kan belum dimasak,'Bu...Maka letakkanlah hasil karya anda itu kedalam dandang untuk dikukus...pastiken cukup air didalam dandangnya yah, supaya kagak gosong...

Sementara menunggu bunga mataharinya mateng, kita siapkan kuah kaldunya, caranya yah seperti kalau kita bikin kuah sup itu, bumbunya juga gak ribet kok, tinggal geprak bawang putih, tambahkan pala dan merica..., gongseng dengan mentega bersama bawang bombaynya dan masukkan kedalam air yang sudah mendidih bersama rebusan tulang ayam sisa dagingnya...gampang kan ?

Dan, sekaraang....inilah hasilnya....Tara...! selamat menikmati sup matahari bersama nasi hangat kebul-kebul dan sambal botolnya...


Buat Ibu-ibu yang suka mencoba masak gak pakai ribet, saya jamin resep ini sangat mudah dan murce, saya cuma butuh waktu tak sampai 45 menit untuk membuat 14 porsi sup bunga matahari ini...tenan kii...Ra ngandel ? coba deh...

Buat Bapak-bapak yang pasti gak suka ribet dan suka males masak, kecuali DenMasRul dan Pak Erik...( yang suka makan pasti suka masak juga, benarkah ? ), tunjukkan resep ini kepada istrinya...sambil dikasih semangat ya,Pak...katakan bahwa ini masakan gak pakai ribet dan gak pakai lama...tenan ikii....

Buat Ernut sahabatku, aku tahu kamu bilang.....Aku pilih bayar fidyah wae Yiiiik...qiqiqi...lha rak tenan ta ?

BTW, saya suka menyuguhkan ini diacara arisan dirumah saya... praktis dan murce...Cara membuat dan bahannya tidak serumit yang Anda pikirkan kok...Sumprittt!


Ctt.


Posting ini adalah sekaligus jawaban atas pertanyaan tetangga saya Mbak Henggar dan Mbak Weny yang selalu gagal tiap kali kita berencana untuk main masak2kan (praktek masak) bebarengan...

Dicoba ya,Jeng....

12 komentar:

Desny mengatakan...

Aku belum pernah makan sup bunga matahari. Tadinya sebelum baca sampai selesai aku pikir sup bunga matahari ya bunga matahari dibikin sup. Kayaq apa ya rasanya. Ternyata bikinnya gak susah2 banget ya. Koki amatir kayaq aku kayaqnya bisa tuh bikinnya.

Linda Rooroh mengatakan...

oalaa.. kirain pake bunga matahari beneran... ternyata dadar telor tooo... tapi keliatannya sih enak.. icip icip dunkk

Ersis WA mengatakan...

Wow bikin ngiler aja ...titik liur nah

Erik mengatakan...

Wah ternyata bunga matahari bisa dibikin sayur ya.

Gimana ya rasanya...

sadam7 mengatakan...

horeee.... ahirnya bisa juga ngomel pertama di sini..., tapiiii... tadi mo bilang apa yaaa... hehe.. dah lupa.

Ayik dan Ernut mengatakan...

(ayik)

@Desny:
persiapan iris ini iris itu cukup 10 menit, yang agak lama cuma bikin dadarnya...cepet kok gak pakai ribet

@Linda:
ayo dunk, cuba bikin dewe, di weekend besok, libatkan para serdadu cilik...pasti deh dapur tambah hancur,Lin...qiqiqi

@EWA:
Wah Pak, jangan nge ces dong...qiqiqi...

@Erik:
tepatnya sup dadar telur diisi daging cincang dan sayuran, karena kepanjangan judulnya dipermanis SBM sajah...manis toh ?

@Daffa:
Pasti Daffa mau bilang..." Budhe Yaik, aku minta supnya dongg...gak pedes kan ?"

Jelajahi Dunia Ely mengatakan...

baru tahu aku ada sup kembang srengenge .... terlihat enak sekali mbak

nita mengatakan...

kok namanya matahari, mbak. krn kuning ya. ntar ta' cobain ah

Ernut mengatakan...

Yik, wkt kita meningkah (maksudnya aku meningkah dg bojoku, kamu dgn bojomu) hidangan pemulanya sup beginian bukan?
(temen blogger pasti heran? apakah ernut dan ayik menikah di hari yg sama dengan menu kembar pula?)

aRul mengatakan...

srupuuttt... enak tenan! Apalagi dimakan selagi panas.. seperti panasnya matahari.. (weleh.. mlonyoh kabeh donk). Kapan-kapan saya dimasakkan ya...

kenny mengatakan...

klo baca gampang....mbuh nggawene, tp pengin nyoba jg.

Caroline Sutrisno mengatakan...

wuih, kerennn... ternyata bunga mataharinya dari telor dadar yang dikasih isian to? kita masak2an bareng yuk,mbakk... mbak ayik yang masak aku yang makan... *pancet aeee* kikikikkk...